Lost in Himalaya (part 2)

posted in: Nepal | 2

Setelah saakkseesss summit Annapurna Base Camp, pas trekking turun β€˜ga terlalu heboh nih. Soalnya masih flu n batuk yang bikin kepala cenat cenut, Udah β€˜ga sabar balik ke peradaban dunia πŸ˜‚ . Untuk cerita suka duka sebelumnya, πŸ‘‰ klik disini πŸ‘ˆ

Trekking Day-5

Dengan suhu yang super duper duingin, sholat pun keknya udah tayamum deh ini, lupa-lupa inget. Dan udah β€˜ga berani sholat di lantai, jadi di atas kasur. Di tea house MBC ini sepi β€˜ga terlalu banyak trekkers, entah kalau di tea house yang lain sekitaran sini.

golden sunrise at MBC

Besoknya bangun pagi sebelum sarapan lanjut yah photo-photonya sambil nunggu mataharinya muncul. Nah karena posisinya dikepung pegunungan, β€˜ga bisa lihat full sunrise, tapi beruntung bisa lihat golden peak mountain pas pagi. Sukaakkkk banget disini karena disuguhi pemandangan Fish Tail yang megah ini 🀩😍🀩   Rasanya bener-bener deket banget ama gunung ini. Info dari Divash, ada larangan untuk  climbing Fish Tail karena dianggap tempat suci bagi umat Hindu dan Budha di sana.

view sarapan

Setelah sarapan kami meneruskan trekking dengan jalur kebanyakan menurun. Yeayyy, bikin hepi walopun masih kerasa berat karena batuk dan pilek yang masih blom hilang. Sombongnya kami, selama trekking turun dan ketemu trekkers lain yang arah ke atas, kami mengucapkan β€˜Namaste’ dengan ceria (beda dengan waktu trekking naek, ngasih salam aja lemes beud πŸ˜‚). Dan kadang sempet saling melontarkan kalimat dengan mba Indah β€˜selamat menikmati yah ke atas’ sambil senyum senyum. Wkwkwk inget perjuangan sendiri yang super duper menyiksa πŸ˜„.

jangan salah, arah pulang pun masih ketemu beginian πŸ˜‚

Trekking turun hari pertama ini speed kami lumayan cepat.  Mulai trekking setelah sarapan jam 08.00, kami sampai di Himalaya jam 11.00 dan istirahat di Dovan sekitar jam 12 lewat. Setelah makan siang lanjut lagi dan sampai di tempat akhir untuk hari itu di Bamboo jam 14.30. Kami nginap di tempat yang sama, di Trekking Guest House. Mandi engga? Ya udah pasti engga laahh yaw.. hidung masih ngalir deras iniihhh

snow peaknya sudah mulai menghilang
udah balik ke ijo royo royo
santai sore di Bamboo

Trekking Day-6

Udah β€˜ga sabar pengen cepet-cepet pulang, hari ini target kami akan nginap di Jhinu Danda (tapi beda tea house dengan tea house horror sebelumnya). Seperti biasa, kami mulai jam 08.00, sampai di Chommrong jam 12.15 untuk istirahat dan makan siang dan ketemu kembali dengan segala tangganya yang biadab itu πŸ˜…. Seumur hidup akan selalu inget Chomrong kalau ketemu tangga iniiihhh πŸ˜…. Pas arah ke Chommrong ini kami baru sadar, ternyata hebat juga bisa ngelewatin itu semua waktu arah naik. Pas di sini juga udah mulai dapat sinyal. Senangnnnnyaaaaa  hahahahaa, kembali ke peradaban.

tangga sekitar Chommrong

Abis makan siang kami lanjut untuk nginep di tea house malam itu di Jhinu Danda, sampai di tea house jam 14.30. Akhirnyaaaaa kami mandi di sini sodara-sodara (sabodo ama pilek dan batuk udah β€˜ga betah juga sih). Malam terakhir trekking dan sudah β€˜ga ada beban karna udah summit *sombongmodeon 😎

by Chommrong

Trekking Day-7

Wuaaahh, hari terakhir trekking. Mendaur ulang baju karna udah keabisan stok πŸ˜‚ Bangun pagi trus abis sholat Subuh udah β€˜ga bisa tidur, akhirnya ngobrol-ngobrol dan ha-ha-hi-hi, β€˜ga sadar kalo suara kami kenceng. Trus digedor deh ama kamar sebelah yang masih pada bobo πŸ˜‚ maafkeeuunn kami yaah

kostumnya itu2 ajah πŸ˜‚

Ternyata rute hari justru capek banget karena mataharinya berasa cetar. Padahal jalurnya mendatar. Nah sempat berhenti di Siwai ada yang nawarin untuk naik jeep sampe Nayapul. Dan kita β€˜ga tahu kalau ternyata dari Siwai kita bakalan jalan ke Nayapul. Mikir-mikir kena naik jeep lumayan, akhirnya ok aja deh jalan ke Nayapul. β€˜

‘Ga taunya, jalan ke Nayapul jaauuhh. Udah gitu jalanannya itu medan off road dan berdebu banget. Jadi setiap kali ada kendaraan lewat kita harus minggir dulu dan nutup hidung rapet-rapet. β€˜ga kebayang deh kalo hujan kek apa lumpurnya πŸ˜”. Akhirnya sampe di mana gitu, guide kami nyetop jeep dan kami lanjut naik jeep. Duh lega, udah semaput rasanya pengen pingsan karena panas dan capek πŸ˜” .

bright and sunny day

Nah, mulai dari Siwai itu ransel kami dibawa pake bus untuk nanti diambil di Nayapul. Eh ternyata, waktu kita nyampe Nayapul untuk lapor di pos, ternyata bisnya udah jalan ke Pokhara. Ngeri-ngeri sedap juga tuh, karena naro go pro pinjeman di ransel gede itu takut ilang aja ntar harus ganti πŸ˜‚. Setelah laporan selesai trekking, kami lanjut ke Pokhara dengan mobil sedan dengan jalanan yang off road itu lagi dan akhirnya ketemu bus yang bawa ransel kami di Pokhara πŸ˜†

baru ketemu sign board di Nayapul pas arah pulang

Bahagianya ngelihat peradaban waktu sampai di Pokhara. Kami akan nginap semalam di Pokhara dan bisa bobo di kamar hotel. Senengnya lagi, dari kamar kami kelihatan Fish Tail dari kejauhan walopun β€˜ga ada lift, harus naik turun (ketemu lagi ama tangga) πŸ˜…. 

Dan bahagianya dobel karena kami nemu restoran halal, bisa makan nasi enyak setelah makan mie korea berhari-hari. β€˜ga kepikiran bawa sandal, begitu bersih-bersih di hotel kami nyari toko untuk beli sandal, udah bosen pake sepatu trekking yang berasa kek robot pakenya.

Good night universe, terima kasih Tuhan saya bisa merasakan pengalaman yang luar biasa ini ditemani travel sista yang asik dan juga Divash & Tika, guide dan porter kami yang luar biasa πŸ˜‡

good companions

Trekking Down:

D5 : MBC (3.700) – Deurali (3.200m) – Himalaya (2.873m) – Dovan (2.430m) – Bamboo (2.310m)

D6 : Bamboo (2.310m) – Chhomrong (2.170m) – Jhinu Danda (1.780m)

D7 : Jhinu Danda (1.780m) – Siwai (1.530m) – Nayapul (1.070m) – Pokhara

2 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *