Lost in Himalaya (part 1)

posted in: Nepal | 3

Bukan mau ngikutin Brad Pritt kek di film 7years in Tibet sih 😅 Dan bukan nyasar beneran juga. Pertama kalinya dalam hidup nih trekking di gunung selama 7hari. Iyes, 7hari 😆

Awalnya sih waktu itu ngobrol-ngobrol ama Mba Ruli soal pengen ke Nepal. Trus  ada open trip ke Nepal langsung ‘ga pake basa basi daftar. Entah kenapa bisa pengen ikutan ke Nepal. Abis itu ngeracunin mba-mba yang lain juga donk hehehee untuk ikutan ke Nepal.

Mulai dari situ makin rajin browsing, baca cerita-cerita di internet. Dan ketemu banyak postingan soal trekking Poon Hill di Nepal. Terus jadinya kepikiran mau nyoba trekking Poon Hill juga.

Jauh amat sih trekking aja ke Nepal, di Indonesia kan banyak gunung tuuhhh. Nah, karena bukan sembarang gunung, trekking di Nepal itu katanya disuguhi pemandangan snow peak mountain dari gugusan Himalaya. Jadi gimana ‘ga ngiler kan 😬🤤

Setelah makin mantab untuk trekking ke Poon Hill, mundur dari open trip karena mau trekking aja. Eeehh udahannya mba Ruli ituu ngeracunin, katanya udah jauh-jauh ke Nepal, kenapa ‘ga sekalian aja trekking ke Annapurna Base Camp (ABC). Twink…twink… 😏🤔 Wuiiihhhh langsung dunk kepikiran, bener juga yah. Makin banyak baca soal trekking ke ABC dan akhirnya fix mutusin untuk nyoba ABC! (lemah iman sangat ini 😂).

Ya udahlah, setelah persiapan hampir setahun (komunikasi dengan pihak agency, persiapan fisik, kehebohan beli perlengkapan), akhirnya berangkat juga ke Nepal berdua dengan Mba Indah. Loh, yang kasih ide kemana? Mba Ruli, yang ngeracunin ke Annapurna Base Camp ‘ga jadi ikutan karena mepet waktu dengan jadwal umroh. Waktu itu takut ‘ga bisa apply visa, ‘ga asikk 😅 Jadilah duo  (yang ngakunya) anak kota berangkat ke Nepal.

Waktu perjalanan ke Kuala Lumpur untuk transit sempat ketemu dengan rombongan cowok-cowok yang bawa gembolan gede juga dan keknya mau ke Nepal juga. Akhirnya ketemu lagi pas kita trekking turun, mereka baru dalam perjalanan naik. Benar ternyata, orang Indonesia hehehee.

keren yah gaya anak gunung kitah 😎

Entah saking semangat atau gimana, pas mau berangkat itu udah ga bisa tidur. Dan di pesawat juga ‘ga bisa tidur. Akhirnya mendarat di Tribhuvan International Airport malam hari, begitu keluar … brrr….. dingin sodara-sodara. Karena kami kesini di bulan November sudah masuk autumn. Setelah dijemput dari pihak agency, akhirnya bisa istirahat dan bisa mandi (maksain mandi dengan kedinginan) dan tidur selama beberapa jam (setelah 48jam melek!)

Trekking Day 1

Nah, besoknya kami terbang dari Kathmandu ke Pokhara dengan pesawat domestik. Berangkat berdua karena akan ketemu guide dan porter di Pokhara. Sampe di terminal domestik (rasanya sih kek di terminal bis), soalnya ‘ga gede tapi banyak banget yang mau trekking. Oh iya, waktu kita mau check in, sempet ada guide lokal cowok yang mau motong antrian kami. Kami galakin aja deh, dikiranya kita cewe-cewe bakalan ngalah kali yah 😏. Ujung-ujungnya nanti ketemu guide ini beberapa kali sepanjang trekking 😅.

unyuukk yah boarding pass nya 😁

Waktu nunggu boarding, sempet ketemu keluarga dari Malaysia dengan dua anak remaja yang mau ke ABC juga. Eh, mereka katanya udah pernah nanjak ke Rinjani (sayah orang Indonesia aja bloom pernahhh-auto merasa tidak nasionalis 😅). Di perjalanan trekking nanti kami kami masih sempat ketemu beberapa kali, ternyata pas kita lagi arah turun mereka masih menuju ke Annapurna Base Camp.

Akhirnya waktu boarding tiba, kami naik shuttle untuk ke landasan tempat pesawatnya parkir. Udah masuk shuttle, semenit, dua menit kita nunggu ‘ga jalan-jalan. Banyak yang udah mulai tanya-tanya, ‘ga sabaran. Akhirnya setelah lebih dari setengah jam nunggu, jalan juga dan langsung masuk ke pesawat (kecil).

Perjalanan dari Kathmandu – Pokhara ini sendiri memakan waktu sekitar 25 menit (lebih lama nangkring di shuttle-nya 😂). Baru juga terbang pas nengok ke luar jendela langsung heboh photo-photo 🤭. Udah keliatan snow peak mountainya. Duh, bener-bener norak deh 😆😅

my first Himalayan Range 🤩
💙 at first sight 💙

Akhirnya mendarat di Pokhara Airport, disambut udara yang sueejuukkk dan pas turun lihat sekeliling langsung speechless. Sambil kamera dan photo-photo dari semua sudut. Sampe ibu-ibu yang keluarga Malaysia itu nawarin untuk photo kami. Di saat orang lain udah jalan semua ke dalam bangunan terminal, kami masih syebok photo2 😂. Terminal kedatangannya bener-bener kecil hehee. Emang dasar turis, udah sampe dalem terminal kami masih lanjott photo-photo 😅.

welcome to Pokhara 💙

Setelah selesai (tapi ‘ga puas) photo-photo dan ambil ransel, kita jalan keluar untuk cari papan nama yang jemput. ‘ga keliatan dunk ada papan nama kita, mana blom punya nomer lokal saat itu (‘ga kepikiran  ambil paket roaming dari Indonesia). Udah mau panik, akhirnya ‘ga lama ada cowok yang ngedeketin dan tanya nama, fuuihh.. Slamett ketemu ama guidenya, ‘ga jadi panik ‘ga bisa nemuin guide*takut ilang sih wkwkwk 😅

maafkeun kenorakan kami 😅

Dari airport, kami lanjut naik mobil sedan kecil sampai ke desa bernama Siwai. Katanya nih yang mau trekking sekitaran Annapurna Base Camp akan start dari Nayapul, tapi kami mulai dari Siwai (1.530mdpl). Entah karena delay atau gimana, tapi seneng juga sih. Liat bule-bule yang jalan dari Nayapul buat sayah koq perjuangan banget. Soalnya jalanannya berdebu dan ‘ga ada mulus-mulusnya, malahan sepajanjang perjalanan berasa lagi off road. Eh tapi travel mate sebelah  enak dia tidur terus walopun kelempar-lempar di kursi wkwkwk (peace mba ) 🤭

perjalanan ke Siwai… yang lancip itu Macchapuchre aka Fish Tail

Berhenti di Nayapul untuk ganti mobil, dari sedan ke jeep dan lapor ke pos taman nasionalnya, akhirnya kita sampai di Siwai. Di sini kita makan siang dulu. Dan dimulailaaahhhh perjalanan historis trekking di Himalaya! Waktu di Kathmandu dan selama perjalanan di mobil & jeep, udara masih ok lah yah, adem-adem enak. Begitu mulai trekking, duh Gusti, panaassssnyoooo 🌞🌞🌞. Blom jalan jauh aja udah mulai keringetan dan tahu donk apa yang bikin zonk . Cuma bawa kaos 3 bijihhhhh!  Karna sebelumnya waktu belum berangkat, mba yang ngomporin ke Annapurna Base Camp itu bilang ‘ga usah bawa banyak-banyak berdasarkan pengalaman desye ke Ladakh (yang ternyata doi naek kuda, ‘ga trekking ‘cem gini 😯🤦‍♀️). Jadilah kami sepanjang jalan menyebut nama mba ini terus 😅 Untung doi bukan macam candy man yang tiba-tiba dateng pas disebut-sebut😅 

Ya udah, pasraah keringetan. Perjuangan trekking yang ternyata bikin keluar macam-macam kalimat kek ‘duuuuhhh  Tuhan, oh my god, dst’. Di setengah hari pertama trekking ini, masih ngelewatin hutan yang ijo-ijo macam di Bromo and Dieng gitu. Ternyata trekking hari pertama pun udah bikin kita semaput sodara-sodara 😲.

Awalnya hari pertama itu kami harus sampai di Chomrong. Nah karna entah emang targetnya ketinggian, atau karena kami mulai trekking terlambat. Tapi keknya emang kaminya yang lambat, jadinya kita meleset dari target. Guide kami, keknya rada khawatir karena takut kemaleman. Akhirnya setelah perjuangan jalan gelap-gelapan selama lebih kurang sejam, beruntung kami berhasil sampai di Tibet Tea House di Jhinu Danda (1.780)  sekitar jam 7 malem. Begitu sampe di depan tea house ada kursi kayu, langsung kami duduk terkapar dengan lega. Suer capeknya ‘ga ketulungan. Ampe diliatin ama trekkers lain yang lagi makan malem di dining area 😂.

view masih di bawah
muka-muka blom kenalan ama tangga Chomrong 😅

Setelah dapat kamar, kami mandi pake aer panas (mana kamar mandinya horror – nutup mata deh liat kamar mandinya). Showernya ‘ga bisa ngalir airnya kalo diangkat tinggi-tinggi, jadi harus jongkok supaya airnya keluar. Fyi aja, trekking di Nepal ini air panas untuk mandi & charging itu bayar. Dan semakin tinggi tempat tea house, akan semakin mahal. Karena ‘ga ada alat transportasi sampe ke atas. Oh iya, buat pelajaran, jangan sok-sokan mandi dan keramas di hari pertama & kedua yah. Kalo ‘ga pengen pilek dan batuk kek kami di hari kesekian karena kami blom aklimatisasi. Akhirnya hari pertama trekking kami ditutup dengan bahagia bisa rebahan di kasur walopun kamarnya ya gitu deh 😅

Trekking Day 2

Alhamdulillah, bangun tidur dengan semangat baru (‘ga mandi karena udah mandi malemnya 🤭). Pas di jalan lagi trekking, ngobrol-ngobrol ama guide and porter kami, katanya mereka dapat kamar yang spooky gitu, jadi pada ‘ga bisa tidur. Katanya ada yang ‘gangguin’ mereka di kamar. Emang iya sih, waktu tiap kali harus ke kamar mandi pun saya harus sok-sokan berani, karena semua tea house kamar mandi di luar kamar, apalagi tea house ini rada-rada.. hahahaa… ternyata ada juga yang beginian sama ama di tempat kita 😬.

tea house di Jhinu Danda

Untuk trekking hari ini dimulai jam 8 pagi setelah sarapan. Targetnya akan trekking selama 6-8 jam dengan entah kek gimana medan-nya. Oh iya, jangan ngebayangin trekking di sini itu cuma ada satu gunung dengan rute naik terus doank yah. Trekking di sini itu ternyata harus naik turun gunung dan bukit yang ratusaaannn jumlahnya*sumpah ini ‘ga lebay, karena emang banyak banget naik turun bukit dan gunung*.

sok geura itung ada berapa eta gunungnya 😅

Mulailah trekking hari ke-2 yang disambut dengan tangga-tangga biadad (helooww tangga). Outfit masih pake kaos doank plus celana, belum ngeluarin jaket. Setelah beberapa waktu mendaki bukit (orang Nepal bilang tempat di bawah 3000meter itu bukit 😱), langsung mata mulai jelalatan macam liat cowo’ cakep. Snow peak mountain nya udah ada yang nongol#semangat45jadinya 💪🏻💪🏻💪🏻

helllooo there

Selama trekking dijamin akan berhenti beberapa kali untuk ngambil napas (plus misah misuh apapun ituu 😂). Sumpah suer trekking hari ke-2 ini beraattttzz banget. Rutenya banyak banget tangga, entah itu naik atau turun. Setiap kali ketemu tangga yang turun bahagia trus langsung sadar pulangnya akan jadi tanjakan (mau nangis bayanginnya juga😧).

Ujian terberat di hari ke-2 ini waktu otw ke Chommrong. Tangga terparah menurut saya itu di sekitaran sini. Chommrong ini nama desa di rute trekking ke Annapurna Base Camp, berada di ketinggian (2.170mdpl). Dan desa ini bener-bener ada di atas bukit! Waktu menuju ke Chommrong sih bahagia karena banyak turunan, eehh udah lewatin desanya baru deh dapet tangga yang naik. Ini bener-bener kek di lagu ‘naik-naik ke puncak gunung’.  Ya Tuhan, baru mulai mikir ‘ngapain gue jauh-jauh kesini nyari susah ajahh ‘. Pokoknya, tangganya ini bikin hati dan mulut misah misuh ‘ga jelas 😂.  Untung aja view nya makin lama makin ciamik.

lihat kah atap yang biru-biru? nah itulah Chomrong😂🤣
lapor dulu di pos ACA *jangan fokes ke tangga yah 😁

Selepas dari Chommrong kami menuju Sinuwa. Jalannya lumayan karena menurun terus (tapi ‘ga mau bayangin pulangnya). Waktu arah ke Sinuwa inilah menemukan suspension bridge yang panjaaaannnggg kek ular naga. Parno dunk, karena di bawahnya sungai n batu-batu. Setelah perjuangan nyebrang dengan was-was dan pegangan terus, nyampe juga di seberang. Kami makan siang di tea house di Sinuwa. Dapat info dari guide kami, kalau mulai dari Sinuwa sampai ke Annapurna Base Camp itu ‘ga boleh ada hewan transportasi dan hewan peliharaan seperti keledai, kuda, sapi, ayam, kambing karena udah masuk wilayah yang dianggap suci.

berasa banget goyang pas lagi jalan di sini 😅

Trekking hari ke-2 masih belum target, harusnya bermalam di Deurali. Waktu lagi istirahat di jalan, sempet ditunjukin arah ke Deurali, udah keliatan tuh atap tea housenya. Dengan pedenya saya ngomong ‘nyampelah’ padahal itu masih perlu waktu 3jam trekking! Ya lord! Dengan pertimbangan waktu supaya ‘ga kemaleman, guide memilih untuk menyudahi trekking dan kami bermalam di Trekking Guest House, di Bamboo (2.310m).  Waktu ketemu papan arah Bamboo, udah seneng kirain udah nyampe. Eh ‘ga taunya, masih harus nanjak lagi untuk sampe ke tea house..hmmphhhh…lanjooottttt.

penunjuk arah “penipuuu”! masih 2hari lagi dari sini sampe ke ABC sih 😂
ituuuu loohhh Deurali yang masih 3 jam lagi 🤣

Enaknya trekking di Nepal itu, kita ‘ga usah nenda dan ‘ga usah masak makanan karena banyak tea house. Untuk makanan akan disiapkan sebelum jam makan jadi bener-bener masih ‘fresh from the oven’. Nanti kita akan ditanya mau makan apa dari daftar buku menu yang ada di tiap tea house. Nah, karena kami ‘ga cocok dengan makanan lokal, jadi berasa horror deh setiap kali disodorin buku menu 😯. Buku menu ama menunya sih ‘ga salah, emang kami aja yang ‘ga cocok ama makanannya 😂.

tea house di Bamboo
baru inget photo pas jalan pulang

Trus kita tidurnya juga di tempat tidur dengan kasur, dapat selimut pulaks. Biasanya sih habis makan malam udah ‘ga ngapa-ngapain. Kebanyakan akan langsung masuk kamar untuk istirahat atau ngobrol-ngobrol di dining area. Sepanjang trekking berhari-hari di sini, nemu TV cuma 1-2 di tea house (lupa di mana). Jadi keknya nih orang Nepal emang ‘ga TV minded and rokok minded. Ketemu orang ngerokok sebiji-dua biji doank. Padahal tempatnya dingin banget yah. Pokoknya sedikit banget, sukaakk jadi ‘ga terkontaminasi udaranya.

Trekking Day 3

Hari ini akhirnya full outfit karena udaranya udah berasa dingin. Long john atas bawah, jaket, sarung tangan. Baru juga keluar tea house untuk mulai trekking, udah dimulai donk dengan jalur yang bikin sesek napas.  Makin aja nambah nyesel and mikir ‘ngapain gue di sini’. Tapi dengan bertekad kuat mikir udah jauh-jauh dan maksain diri sedikit-sedikit, maju juga pelan-pelan. Apalagi pemandangannya udah semakin keewwwreeeennnn.  ‘Ga akan bela-belain kuat-kuatin kalo bukan karena pemandangan ini💙 .

we are in Dovan

Hari ini kami ketemu dengan rombongan trekkers senior dari Perancis dan Italia. Ada satu opa, dia trekking cuma pake celana pendek dan kaos sementara kami bajunya paket komplit 🤦🏼‍. Oh iya, kami udah mulai kena flu dan batuk karena efek mandi di awal dan karena makanan yang kurang cocok di lidah, jadi ‘ga makan banyak. Bahagianya pas ketemu mie korea, jadi makannya selalu mesen mie korea 😅. Untung kebantu bawa saos sambal sachetan, walopun nyesel ‘ga bawa makanan kering dari rumah.

Kami berhenti makan siang di Himalaya sekitar jam 11.00. Dan akhirnya di hari ke-3 ini kami capai target. Kami sampai di Deurali (3.200m) sekitar jam 14.15 dan nginap di Dream Lodge. Walopun trekking hari ini singkat, tapi udah makin susah napas dan makin duiinggiiinnnn di atas sini. Rasanya di bawah nol suhunya, tapi ‘ga tau juga ‘ga dapat sinyal. View dari tea house di Deurali ini cakeebbb banget dan dapet sunset juga (walopun agak telat tahunya karena kita di kamar).

sunset at 3.200 mdpl

Trekking Day 4

Hari baru untuk trekking. Udah keabisan baju, untungnya mba Indah ada lebihan kaos, jadi deh tudey pake kaos pinjeman 😂. Tidur kurang dari 6 jam, malemnya sinus kumat. Baru juga lepas dari tea house, udah disapa kembali dengan tangga dan tanjakan. Sumpah, trekking di tempat tinggi yang dingin nya ampun-ampunan, ‘ga bisa napas keabisan oksigen, ditambah pilek dan batuk, hidung ‘ga berhenti ngalir 🤧 . Mau angkat bokong aja berat bener rasanya. Sempet ngerasa mual dan pusing juga, keknya tanda-tanda ams, tapi ‘ga mau ngaku takut disuruh turun 😂. Untung akhirnya hilang dan ‘ga ada tanda-tanda ams yang mengkhawatirkan. Untungnya punya travel mate yang enak bin sehati, jadi bisa saling semangatin, dan duo Divash dan Tika yang super duper baik dan banyak bantu support selama trekking.

Dengan mencoba menghipnotis diri sendiri karena harusnya target hari ini summit di Annapurna Base Camp, trekking hari ini masih disertai dengan segala macam misah misuh. Tapi ya Tuhan, pemandangannya bikin speechless 🤩🤩🤩

can’t say a word when you have this in front of you
catch some breath

Seperti semua tea house yang ada di jalur ini, itu semua harus dicapai dengan nanjak, nanjak, dan nanjak. Setelah perjuangan setengah hidup, sekitar jam 11.00 kami sampai di Macchapucchre Base Camp (MBC – 3.700m). Kami berhenti untuk istirahat dan makan siang sebelum sampai ke tempat final, Annapurna Base Camp. Pas lagi arah ke MBC ketemu lagi si opa dan rombongan, mereka lagi sun bathing. Begitu nyampe tea house, lepas jaket, berjemur juga kita, sambil disuguhi pemandangan yang cetar, dan udara yang dingin. Tuhan emang luar biasa hebat, bisa bikin Himalayan Range ini. Oh iya sempet ketemu ama orang Indonesia juga, Mas Catur dari Malang, dia trekking sendirian dan lagi mau arah turun.

ketemu sodara sebangsa juga 😄

Waktu lagi makan dan ngobrol-ngobrol, Mba Indah nanya ke Divash, bisa ‘ga kalau kami lanjut trekking ke ABC, tapi nginepnya di MBC aja, ‘ga di ABC. Sekalian bisa taruh ransel di MBC, supaya Tika tidak harus bawa-bawa ransel karena kakinya lecet. Nah Tika ini ternyata pernah kerja di Malaysia, jadi dia bisa bahasa melayu. Itupun kita baru tahu setelah beberapa hari, jangan-jangan dia nguping kita ngomongin apaa deh 😬 

arah ke MBC, Annapurna sudah mulai terlihat 🤩

Emang sih, dinginya udah makin jadi-jadi nih di MBC. Trus di info bisa kek gitu dan setelah dapat kamar, taruh barang, kami lanjut ke ABC. Rute dari MBC ke ABC tidak se-ekstrim jalur-jalur sebelumnya. Mulai dari sini kebanyakan jalur mendatar walopun masih ada sedikit nanjak. Tapi yah dengan ketinggian kek gini, untuk napas aja bener-bener butuh perjuangan cyiinn…  

Barulah di jalur dari MBC ke Annapurna Base Camp ini saya berhenti menyesal 😅. Di jalur ini, kemanapun mata memandang terlihat gugusan pegunungan Himalaya. Beberapa diantaranya merupakan gunung tertinggi di dunia, diantaranya Annapurna I (8.091m), Annapurna II (7.937m), Annapurna III (7.555m) dan Machapuchare alias Fish Tail (6.993m). Tuhan Maha Besar, kita manusia emang ‘ga ada apa-apanya. Berasa banget kalau kita itu kecil banget di tempat ini.

Fish Tail from afar
seems so close, yet so far

Setelah dua jam trekking, akhirnya sampai juga di Annapurna Base Camp! Ya Tuhan, cuma bisa ngomong ‘ya Tuhan’ bolak balik saking cakepnya liat pemandangan sekitar. Benar-benar ‘ga bisa dilukiskan dengan kata-kata untuk semua pemandangan yang ada. Setelah perjuangan trekking selama 4hari, ‘ga punya bayangan bakal gimana di jalan, banyak menyesali diri, banyak misah misuh saking ngerasa beratnya medan, ‘ga cocok ama makanannya, semua terbayar waktu menginjakkan kaki di sini 😇.

A.B.C
we did it

Setelah photo-photo (ini wajib gilaakkss… ) kami lanjut ke tea house yang ada di ABC (dan seperti biasa masih harus nanjak dari papan tulisan ABC itu). Tuhan ‘ga berhenti kasih bonus bisa lihat Annapurna langsung depan mata, rasanya itu dengan menjulurkan tangan aja udah bisa kepegang. Tapi sebenarnya jaraknya masih jauh untuk ke sana.

no caption 🤩
Annapurna

Setelah itu kami lanjut ke tea house untuk istirahat dan pas di dining area baru tahu kalau semua kamar udah full saat itu. Kami merasa lega karena memutuskan untuk bermalam di MBC. Kami tidak tinggal lama di ABC karena ngejar waktu kembali ke MBC. Kemudian kami lanjut turun kembali ke MBC  yang hanya perlu sekitar 1,5jam.

Waktu arah turun kami sempat photo-photo dan sempet ditanya, ‘mau ke sini lagi ‘ga’. Kompak kami ngejawab, ‘engga, makasih’.  Mikir udah cukuplah sekali seumur hidup aja ngerasain kesini, kecuali kalo ada yang bayarin pake heli langsung nyampe 🤭😄. (never say never, ternyata ini benar adanya 😅. Ternyata kami jadi kangen dan trekking lagi di Nepal beberapa tahun setelahnya 🤭. sedikit ceritanya silahkan lihat di: https://travel4soul.id/2019/11/01/finally-everest-base-camp/ )

bye…..

Dengan batuk yang makin jadi, akhirnya dibantuin nanya ke trekkers lain dan dapet pinjaman vick vaporub (ya ampun bahagia leher bisa anget sedikit). ‘Ga tahu suhu berapa malam itu, emang berasa dingin sangaddd… Udah mulai hari ke 3 kami ‘ga mandi, hanya ganti baju dan bersih-bersih sedikit aja wkwwk. Malam ini bisa istirahat dengan tenang dan bahagia, karena misi udah tercapai. Alhamdulillah, terima kasih yah Allah udah bisa sampai ke sini dan sepanjang jalan cuaca juga cerah ‘ga ada mendung apalagi hujan 😇. What an epic & unforgettable journey .   

tea house tempat nginep di MBC

Summary ABC Trekking :

Trekking Up:

D1 : Siwai (1.530m)  – Jhinu Danda (1.780m)  

D2 : Jhinu Danda (1.780m) – Chhomrong (2.170m) –  Bamboo (2.310m) 

D3 : Bamboo (2.310m) – Dovan (2.430m)  – Himalaya (2.873m) – Deurali (3.200m)

D4 : Deurali (3.200m) – Macchapuchre Base Camp ( 3.700m) – Annapurna BC (4.130m) – MBC(3.700m)

cek di sini untuk cerita lanjutannya

Nepal Tanpa Trekking, Kemana Aja?

posted in: Nepal | 0

Ke Nepal harus trekking? Tidak koq, banyak hal yang bisa dilakukan di Nepal tanpa trekking!

Halo semua! Kalau boleh tahu, apakah Nepal menjadi salah satu negara dalam bucket list kalian? Atau sudah pernah ke sana? Yang sudah, pengen balik lagi tidak?

Buat yang belum pernah, mungkin bisa dijadikan salah satu tujuan trip nih. Dan kalian tahu tidak, kalau Nepal itu pernah jadi tempat syuting filmnya Dr. Strange, loh. Udah pernah nonton kan kalo filmnya? 😁

Nah, apasih yang kalian ketahui tentang Nepal? Kalau Mt. Everest, pernah dengar kan? Nepal sangat terkenal dan menjadi magnet bagi para travelers dunia, khususnya para pendaki. Apalagi kalau bukan untuk menjejakkan kaki di gunung tertinggi di dunia, Mt. Everest. Seperti Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay, yang pertama kali summit di Everest.

Bendera Nepal yang unik

Sebagai negara yang dikelilingi Himalayan Range dan tempat beberapa gunung tertinggi di dunia berada (selain Everest, ada Kangchenjunga, Annapurna, Macchapuchre, dll), tentu saja mayoritas travelers umumnya datang untuk climbing dan trekking/hiking.

Tapi sebenarnya, banyak tempat yang bisa dikunjungi di Nepal, khususnya Kahtmandu Valley tanpa harus climbing ataupun trekking. Jika cuaca cerah, kita juga bisa lihat deretan pegunungan Himalaya dari Kathmandu.

Terus, jadinya Nepal tanpa trekking, kemana aja? Berikut beberapa tempat yang bisa dikunjungi di Kathmandu Valley, Nepal.

1. Thamel

Thamel merupakan lokasi yang sangat terkenal, strategis dan paling ramai di Kathmandu, ibu kota Nepal. Tempat ini merupakan ‘hub’ dimana para wisatawan dari seluruh dunia tinggal sebagai tujuan awal untuk memulai semua kegiatan di Nepal. Di sini, banyak ditemukan berbagai macam tipe akomodasi dari tipe dormitory hingga hotel bintang 5.

Sepanjang jalan di Thamel banyak sekali toko-toko. Mulai dari toko souvenir yang menjual gelang, gantungan kunci, kaos, pashmina yang terkenal dengan kualitasnya. Ada juga toko outdoor yang menyediakan jaket, sepatu, trekking pole, sleeping bag dan peralatan lainnya. Selain itu banyak terdapat toko buku, toko roti, dan lain-lain.

salah satu ‘marg’ di Thamel

Di Thamel juga banyak restoran dengan berbagai macam jenis makanan mulai dari Nepali, Asian, western, Indian, dan eastern food. Tidak ketinggalan restoran halal yang terdapat di beberapa tempat. Jadi buat muslim yang ke sini jangan khawatir, tidak susah koq untuk cari makanan halal.

Buat kalian yang suka belanja dan window shopping, menyusuri jalan-jalan di Thamel bisa jadi merupakan suatu kesenangan tersendiri. Dengan begitu banyak toko-toko di sepanjang jalan dan ramainya wisatawan dari berbagai negara, dijamin ‘ga akan ngerasa capek dan bosan. Suasana Thamel begitu hidup terutama malam hari.  Hati-hati kalap yah kalau belanja di sini 🙊

Cerita lain tentang Thamel => https://www.instagram.com/p/B36apeAFF1X/

2. Kathmandu Durbar Square

Untuk kegiatan Nepal tanpa trekking lainnya, kamu bisa mengunjungi beberapa situs agama seperti Kahtmandu Durbar Square. Merupakan UNESCO World Heritage Site dan salah satu Durbar Square yang ada di Kathmandu Valley. Terletak di sekitar Thamel dan dapat ditempuh dengan berjalan kaki sekitar 15-20 menit, tempat ini merupakan tempat ibadah bagi umat Hindu & Budha. Kathmandu Durbar Square adalah kompleks yang terdiri dari istana, kuil, taman, dan tempat ibadah yang berdiri sejak abad ke-12.

Kathmandu Durbar Square di sore hari

Gempa besar yang melanda Nepal pada 25 April 2015 lalu menyebabkan banyak bangunan bersejarah di Nepal hancur. Sampai saat ini, bangunan tersebut masih banyak yang dalam proses restorasi dan rekonstruksi. Berkunjunglah di sore hari, kalian bisa menikmati keramaian dan bias menyatu dengan warga lokal di tempat ini.

penjual souvenir di sekitar Kathmandu Durbar Square

3. Garden of Dreams

Sebuah oase di tengah kota yang ramai, padat dan berdebu, Garden of Dreams merupakan taman yang bisa menjadi tempat istirahat dan melepas penat di tengah kota. Kalian bisa bersantai dan juga piknik untuk menikmati keindahan dan hijaunya pepohonan di sekeliling taman. Lokasi nya pun sangat dekat dari Thamel, sekitar  500m. Dengan suhu yang bersahabat di musim semi, menjadi tempat yang tepat untuk menghabiskan waktu di Nepal tanpa trekking.

Garden of Dreams

4. Swayambunath Stupa

Kegiatan lainnya yang bisa dikunjungi di Nepal tanpa trekking adalah berkunjung ke Swayambunath Stupa, salah satu situs agama paling tua di Nepal. Tempat ini terletak sekitar 3km dari Thamel di atas perbukitan Kathmandu Valley. Dikenal juga dengan nama Monkey Temple, karena disini banyak sekali monyet-monyet yang berkeliaran.

Swayambhunath di sore hari

Di Swayambunath, terdapat satu stupa utama yang dikelilingi stupa-stupa kecil. Di setiap sisi stupa utama terdapat gambar sepasang mata. Sepasang mata ini merupakan symbol Kebijaksanaan dan Kasih Sayang. Karena letaknya yang terletak di atas bukit, waktu terbaik untuk berkunjung ke sini adalah di pagi dan sore. Jika kalian tidak bisa menyaksikan sunrise di pagi hari, kalian bisa menikmati sunset sebagai penutup hari.

menyiapkan butter lamp

cerita main ke Swayambunath : https://www.instagram.com/p/Bw34f3TBmdC/

5. Boudanath Stupa

Masih di sekitaran Kathmandu Valley, salah satu tempat yang bisa dikunjungi saat di Nepal tanpa trekking adalah Boudanath Stupa. Salah satu situs Tibetan Budha terbesar di Nepal. Sama dengan Swayambhu, di Boudanath Stupa juga terdapat satu stupa besar dengan gambar sepasang mata di ke-empat sisinya. Stupa utama setinggi 36 meter mendominasi area Boudhanath.

Boudanath dikelilingi oleh pertokoan yang terdiri dari berbagai macam jenis. Mulai dari souvenir, thaka painting, restaurant, dan lainnya. Pagi dan sore hari merupakan waktu terbaik untuk berkunjung ke sini. Kalian bisa berkeliling stupa sambi melihat-lihat toko-toko dan kehidupan warga di sekitar Boudanath. Kalian juga bisa menikmati sunset di sore hari atau menikmati Boudanath dan sekelilingnya dengan nuansa lampu-lampu di malam hari.

Boudanath saat hujan di sore hari

cerita tentang Boudanath : https://www.instagram.com/p/B4E_0VrlKh2/?igshid=uot4a5p3u5gp

6. Pasupatinath Temple

Sungai Bagmati yang membelah Pasupatinath Temple

Salah satu kompleks keagamaan terbesar di Asia yang didedikasikan untuk Dewa Shiva. Terletak di tepi Sungai Bagmati, tempat suci dan tempat beribadah umat Hindu. Selain menjadi tempat beribadah umat Hindu, terdapat juga beberapa kuil yang menjadi tempat ibadah umat Budha. Merupakan salah satu situs bersejarah UNESCO, Pasupatinath juga merupakan tempat pembakaran jenazah bagi umat Hindu. Di sini kita bisa melihat prosesi pembakaran jenazah dari awal hingga akhir.

iring-iringan jenazah yang akan dikremasi
proses pembakaran jenazah

Nah, ini enam tempat yang bisa dikunjungi untuk kegiatan di Nepal tanpa trekking. Untuk tempat-tempat lainnya silahkan cek di Nepal Tanpa Trekking Part-2